Kamis, 17 Agustus 2019 | Jam Digital
 
Home Pemerintah Legislatif Politik Hukrim Selebriti Nasional Pendidikan Ekonomi Travel Sosial Olahraga Teknologi Lifestyle
 
Diperiksa Bawaslu, Istri Gubernur Sumbar Terancam Pidana Pemilu
Rabu, 06-03-2019 - 16:44:13 WIB
Foto: ilustrasi/Diperiksa Bawaslu, Istri Gubernur Sumbar Terancam Pidana Pemilu/cakaplah/*
TERKAIT:
 
  • Diperiksa Bawaslu, Istri Gubernur Sumbar Terancam Pidana Pemilu
  •  

    BANGAI.ID, PEKANBARU -- Calon anggota legislatif DPR RI Dapil Sumatera Barat (Sumbar) II dari Partai Keadilan Sejahtera (PKS) yang juga istri Gubernur Sumbar, Nevi Zuairina, terancam terjerat pidana seusai menjalani proses klarifikasi di kantor Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Kabupaten Limapuluh Kota, Sumbar.

    "Hukuman berat berupa ancaman pidana paling lama dua tahun dan denda maksimal Rp 24 juta apabila dugaan pelanggaran kampanye yang dilakukannya di SMKN 2 Guguak terbukti," kata Ketua Bawaslu Kabupaten Limapuluh Kota Yoriza Asra di Tanjung Pati, seperti dilansir dari cakaplah.com, Rabu (06/03/2019).

    Dalam proses klarifikasi dugaan kasus pelanggaran kampanye tersebut, istri orang nomor satu di Sumbar tersebut dijerat dengan Pasal 280 ayat 1 uruf H Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2017 tentang Pemilihan Umum.

    "Pasal tersebut di-junto-kan dengan Pasal 521," ujar Yori seperti dikutip Antara.

    Yori menyebut saat ini pihaknya baru di tahap pertama, yaitu klarifikasi terhadap yang bersangkutan.

    "Tahap kedua nanti, Bawaslu melaporkan hasil klarifikasi dan kepolisian melaporkan hasil penyelidikan, dari situ nanti diputuskan apakah dilanjutkan ke penyidikan atau tidak," jelas dia.

    Ia menjelaskan, dalam proses klarifikasi Bawaslu bersama pihak kepolisian dari Gakkumdu baru meminta klarifikasi dari Nevi Zuairina terkait kahadirannya di SMKN 2 Guguak pada 31 Januari 2019.

    "Dugaannya itu melakukan kampanye dalam bentuk penyebaran bahan kampanye, yaitu kartu nama di tempat pendidikan. Bahan kampanye itu dibagikan kepada beberapa kepala sekolah yang hadir pada kegiatan tersebut," jelas Yori.

    Hadir karena Diundang

    Sementara itu, Ketua tim Nevi Zuairina, Rinaldi menyebutkan, selama proses pemeriksaan Bawaslu dan Gakkumdu kepada Nevi diajukan sebanyak 18 pertanyaan.

    Ia menjelaskan, saat hadir pada kegiatan di salah satu SMKN di Kabupaten Limapuluh Kota tersebut, Nevi Zuairina diundang dalam kapasitasnya sebagai praktisi pendidikan.

    "Kalau ibu, berdasarkan materi yang disampaikan tadi memang tidak ada membagikan bahan kampanye dan kita tidak tahu dari mana bahan kampanye yang kemudian tersebar di lokasi tersebut," jelasnya.(*)



     
    Berita Lainnya :
  • Diperiksa Bawaslu, Istri Gubernur Sumbar Terancam Pidana Pemilu
  •  
    Komentar Anda :

     
    Indeks Berita
    Kamis Ini BEM Seluruh Indonesia Gelar Demo Pembatalan UU KPK Hasil Revisi
    Kamis 17-10-2019 - 07:37
    Astra International Daihatsu Pekanbaru Gelar Showroom Event dan Astra untuk Riau Hijau
    Kamis 17-10-2019 - 07:16
    Danlanud Rsn: Hidup Rukun, Damai, Cinta Kasih, TNI-Polri Semakin Kuat
    Kamis 17-10-2019 - 06:53
    Kadisnfolahta: Simtelog Dapat Mendukung Operasional Alutsista TNI AU
    Rabu 16-10-2019 - 12:06
    Srikandi Lanud Rsn Meriahkan Air Force Expo
    Selasa 15-10-2019 - 01:13
    Danlanud Rsn Tutup Air Force Expo 2019
    Senin 14-10-2019 - 08:12
    Hari Terakhir Kadispers Ajak Warga Meriahkan Air Force Expo
    Senin 14-10-2019 - 06:35
    Wakil Walikota: Air Force Expo Luar Biasa
    Minggu 13-10-2019 - 10:57
    Danlanud Rsn: Sehat Itu Sangat Mahal
    Sabtu 12-10-2019 - 17:43
    Danlanud Rsn Buka Meet And Greet Event Air Force Expo 2019
    Sabtu 12-10-2019 - 17:37
    Sandwich Spesial Ny Irenne Ronny Moningka Sebet Juara I
    Sabtu 12-10-2019 - 17:30
     
         
    Galeri Foto | Advertorial | Indeks Berita
    Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Tentang Kami | Info Iklan
    Hak Cipta © Bangai.iD | ruang inspiratif